Skip to main content

ALLAH MAHA BAIK!




Assalamu’alaikum wr wb..

Bismillah, tulisan kali ini masih sama dengan yang sebelumnya yaitu tentaang..... GES 9! Yeaaaayy (loh loh kenapa? Bosen yak? Wkwk maap ya maap maklum masih lajang *loh)

Jika postingan-postingan sebelumnya terkait GES itu bercerita kisah sendu sedan, kali ini mau refresh dulu.. bosen ah sedih-sedihan mulu, yang bahagianya kali ini akan aku bagi hoho..
Jadi, begini ceritanya...

Berawal dari hari ini yang jadwalnya ada UTS matkul fiqih muamalah, ternyata diundur karena anak pak dosennya sakit. Kemudian, ada pesan di grup kalo masih nyari orang lagi buat audiensi ke Mall Detos (Depok Town Square), oh iya flashback dulu sebentar..

Jadi perpindahan tempat untuk acara puncak berubah, yang awalnya mau di Kota Tua, karena pihak sana tidak bisa/ ada event pemerintahan maka kita tidak jadi ambil, karena juga dilain sisi kondisi di kepanitiaan tidak memungkinkan untukrunning di Kota tua, masalah acara, pendanaan dan sebagainya. Kemudian, kita beralih lagi mencari tempat, semua panitia ikhwan dikerahkan ke beberapa mall di depok untuk survey. Dari cinere mall, mall sonoan dikit dari cinere mall, detos, hingga margo city. Lalu,fix lah dapet di Margo city, karena disana untuk biaya ternyata hampir sama dengan Detos, sekitar 15 jtan, bahkan kalo untuk event mahasiswa atau pelajar bisa lebih murah bahkan gratis! Nah ini nih, yang dikejar sama panitia, terlebih lagi Margo tempatnya high class dan untuk nyari masa itu bisa dapet banyak. Buuuuut, setelah beberapa hari kita hampir fixasi, ternyataaa di margo city ada event bersamaan dengan tanggal yang panitia ajukan, mulailah bimbang lagi .. (kasian sekretaris ganti2 surat mulu hho). Setelah itu, kita fight cari tempat lagi dan ngejar Detos. Pertama udah nanya2, masukin surat kemudian diajaklah kita untuk audiensi ke mereka. Naah, disinilah cerita bermulai B)

Setelah berita pencarian orang tersebar di grup, mulailah aku bales untuk mengajukan diri kesana, karena yaa kalo ngga ada orang bakal susah dan kelamaan buat jalannya.
Akhirnya jalan lah aku, idzni, dani dan si koor.acara Amrul buat audiensi ke detos. Sampe disana rasa lelah muncul, gimana engga? Pas mau jalan bang Amrul bilang “hil, jalannya bisa ngebut dikit ngga?” wah, langsung mikir kalo udah ngomong kaya gitu berarti udah telat dari jadwal yang dijanjiin dan bener aja sampe sana kita telat sekitar kurang lebih 11 menit
Udah nih yaa, ringkasnya akhirnya kita ketemu sama manager marcom, sama dua orang temannya juga dari Detos. Sang manager bernama Om Fery, mba bagian produksi bernama Icha, dan pakar design bernama Om Jo. Awalnya ketika ngeliat pertama kali penampilan dari om fery ini kayak orang (maaf : preman), tapi lagi-lagi JANGAN PERNAH NILAI ORANG DARI COVERNYA! Karena.... apa yang difikiran kita sama kenyataannya berbeda 180 derajat. Om fery ini orangnya humble bangeeettt, mengawali pembicaraan sama kita (baca : panitia) dengan prolog-prolog ringan dan merangkul.
Dan kenapa pengen nulis terkait audiensi sama margo tadi? Karena ada beberapa hal banget nih yaa..

1.       Jangan Menilai Orang Dari LUARNYA


Ini pelajaran banget jujur, karena diawal beneran mikirnya om fery ini orangnya mungkin bakal ngerendahin kita yang masih mahasiswa, atau kayanya orangnya galak de el el.. tapi ternyata sisi lainnya beda banget. Jiwa sosial beliau perlu diacungin jempol empat! (sama jempol kaki berarti hhe) karena Om fery juga concern  kepada yang bersangkut dengan kepemudaan. Bahkan dari omongannya om fery itu amat sangat senang banget sama kegiatan yang bersifat mengajak atau memberdayakan. Hebatnya lagi cara kita kesana yang awalnyaniat untuk deal-dealan justru diajak banyak diskusi dan banyak banget masukan dari beliau justru untuk acara-acara kita. intinya, orangnya easy going banget, welcome banget dan baik banget. Bahkan Om fery bilang kalo dia punya ukm namanya “Lenong” alias “Lele Nongkrong”, tempat makan yang dikelolanya di daerah Jl.Merdeka. Om fery bilang kita main aja kesana dan bahkan rapat semua panitianya disana nanti makan gratis ditraktir sama Om fery (beuuuhh, kurang baiknya dimana coba?) dan intinya lagi satu, visi beliau yang hilyah tangkep banget dan kebetulan sama banget sama visi yang hilyah punya kedepannya juga adalah “Membuat Depok jadi kota Percontohan”. Gimana caranya pemuda-pemuda di Depok bangga sama kotanya, memajukan dan mengedepankan Depok serta lain-lainnya. Ibaratnya, Depok harus jadi kaya Bandung! Punya pemimpin yang kreatif dan berhasil memajukan umkn dan menata Depok supaya rapi dan menjadi lebih baik. Kalo tercapai ya (semoga tercapai) cita-cita menjadi seorang SOCIO-PRENEUR harus diwujudkan, nanti Hilyah bakal minta banyak belajar sama beliaulah :)

2.       Percaya bahwa Setiap Kejadian Sudah Menjadi Takdir yang ALLAH BERIKAN


Hari ini bener-bener semuanya kaya udah direncanakan sama Allah, dari yang mulai diundur UTS, terus tiba-tiba nawarin diri audiensi ke Detos dan akhirnya ketemu Om Fery yang orangnya Depok banget! Karena kalo misalnya nih ya.. tadi yang jalan bukan hilyah, bisa jadi bakal krik-krik nantinya. Karena Om Fery ceritanya bener-bener konsen ke pengembangan Depoknya dan Alhamdulillah Allah merencanakan aku yang jalan karena... gue Depok banget, alias bangga jadi pemuda Depok! Yuhuu~ wkwk. Intinya percaya deh, kalo Allah itu selalu mengawasi kita, tahu apa yang kita lakuin, tahu apa yang kita butuhin dan penentu dari setiap keputusan yang kita ambil. Semua yang terjadi itu ngga pernah kebetulan dan telah menjadi SKENARIO INDAHnya ALLAH.

3.       Semua Takdir Allah itu BAIK


Nih yaa kalo kamu pernah ngeluh “kenapa sih kok aku ngga dari keluarga kaya, ngga cantik, ngga pinter dan bla bla bla bla lainnya..” pernahkah kalian berfikir kalo saja kalian diberikan semua yang kalian inginkan, bisakah kalian memastikan kalau kalian akan bersyukur dan dengan semua nikmat itu kalian bisa lebih dekat sama Allah? Belum tentu .. karena manusia bisanya Cuma memprediksi tapi tidak bisa memberikan kepastian. Begitu juga nih yang lagi dialami panitia GES. Kurang lebih sampai sekarang ini banyak masalah yang masih timbul, dari pendanaan, oesn, pembicara, tempat, sponsor dll kita masih proses. Belum lagi masalah tempat yang beberapa kali ganti sementara waktu udah mepet banget. Kalo aja kita ngga inget Kalo Takdir Allah itu pasti selalu Baik, kita pasti udah nyerah, udah ngerasa lelah dan pesimis karena udah banyak yang dikeluarkan dan dikorbankan tapi outputnya masih segitu-segitu aja. Tapi lagi-lagi ALLAH MEMANG BAIK, meski berkali-kali banyak cobaan di GES ini yaa, tapi aku ngerasa banyak juga kemudahan-kemudahan yang kita dapatkan. Karena memang sebenarnya inti dari kita melakukan sesuatu itu karena keikhlasan dan mengharapkan keRidhoan Allah swt. Jadi percaya aja, selama kalian ikhlas dan niat kalian benar, Allah pasti bantu sesulit apapun kondisi kalian. Tapi kalo masih belom juga, jangan kemudian suudzon karena pasti dibalik itu ada hikmah yang bisa kita petik dan pastinya baik untuk kita, kaya misalnya kalo aja GES diberikan kemudahan dalam pendanaan sebulan atau mulai dari dua bulan yang lalu, bisa jadi.. panitianya ngerasa sombong, ngerasa cukup dan akhirnya mulai meng-entengkan kerjaan-kerjaan lainnya.
Semuanya itu seperti yang udah Allah janjikan “inna ma’al ‘usri yusro, fainna ma’al ‘usri yusro” bahwa sesungguhnya setelah kesulitan pasti ada kemudahan maka sesungguhnya setelah kesulitan pasti ada kemudahan.
Wallahu’alam bisshowab

Mungkin sekian yang bisa saya sampaikan kurang lebihnya mohon maap, kalo ceritanya gajelas juga mohon maap, kalo ceritanya ngebosenin juga mohon maap, jadii semuanya intinya... enjoy aja! :)

 








23 April 2015
`Hilyah Nafisah

Comments

POPULAR POST

Surat Cinta Untukmu Ukhti ...

HIJAB YANG SYAR’I?? RIBET?!

HANYA BERSAJAK

SEMBURAT ISI HATIKU, BU...

Dua Perempuan Dibangku Taman