Skip to main content

Do What I Want To Do


Waktu SMA, aku pernah denger dari temen yang anaknya itu sangat santai dalam menjalani hidupnya (agak bandel dikit lah), dia tuh kalo ditanya motto hidup lo apa? Dia jawab “gua Cuma pengen ngelakuin apa yang gue pengen lakuin”. Kata-kata itu katanya dia dapet dari kakak kelas yang orangnya tuh pinter tapi agak-agak senga gitu lah.

Sekarang motto itu rasanya jadi sesuatu yang krusial banget buat hidup aku. Berasa punya motto baru yang pengen banget aku pertahanin karena keadaan. Keadaan yang seakan-akan memaksa untuk aku melakukan apa yang mereka inginkan, bukan yang aku inginkan.

Kalian pasti pernah lah ngelakuin hal yang ga pengen kalian lakuin kan? Sama kok aku juga. Seringlah kita ngelakuin sesuatu tapi padahal sesuatu itu bukan hal yang pengen kita lakuin dalam artian kita ga terlalu suka ngelakuinnya. Tapi aku menemukan dimana aku lagi benar-benar pengen menata hidup biar aku ga salah jalan lagi. Cuma pengen ngelauin apa yang pengen aku lain. Tapi kok rasanya susah banget. Susah banget mempertahankan apa yang pengen kita lakuin dengan benar. Karena faktor eksternal sangat berpengaruh juga dalam hidup kita. Entah itu dorongan orang tua (kalo aku sih enggak, ortu aku bae banget ga pernah terlalu nuntut yang berlebihan, paling ngingetin aja), terus orang lain yang pengen kita ngelakuin ini itu karena menurut mereka kita akan membantu banget untuk melakukannya, yang padahal sebenernya kita gak suka buat ngelakuinnya entah karena orang-orangnya atau lingkungannya atau pekerjaannya, intinya gitulah. Kalian ngerti kan maksudnya? Kalo ga ngerti ya dingerti-ngertiin lah ya.. haha

Terus jadi gimana nih nyikapinnya dengan kita yang ga mau salah jalan lagi karena ngelakuin yang ga kita suka, tapi disisi lain kita dibutuhkan untuk hal itu? Untuk hal satu ini aku udah nimbang berkali-kali. Apakah aku harus tetep teguh sama pendirian? yang dalam hal ini pasti bakal ngecewain banyak orang dan beranggapan kalo kita egois banget, tapi yang penting aku punya alasan kuat kenapa ga ngelakuinnya, karena kalo dilakuin khawatir mengecewakan atau bahkan aku bisa stres karena pusing ngejalanin sesuatu itu. Atau aku terima aja untuk pada akhirnya ngelakuin apa yang ga pengen aku lakuin dengan segala keresahan dan capek batin yang luar biasa buat nolaknya?

Dan pada akhirnya aku pilih jawaban ke 2. Aku terima. Kenapa? Karena dalam hidup ini aku tuh ngelakuin hal selalu berdasarkan 2 hal. Pertama, hal itu merupakan sebuah kebaikan. Kedua, hal itu mendatangkan manfaat bagi banyak orang (bukan buat diri sendiri). Dan kayanya perkara-perkara kita mau ngelakuin apa yang pengen kita lakuin itu perkara keegoisan. Karena menurutku gini, kalopun kita pengen do what I want to do, seharusnya semuanya yaa berjalan mulus tanpa hambatan, dalam artian okelah kita direstui sama orang tua, kerabat dan lainnya. Tapi kalo ternyata yang do what I want to do itu ga kelaksana, berarti kayak Allah tuh lagi ngasih tau ke kita kalo kamu tuh jalannya jangan kesitu dulu, karena kamu lagi dibutuhin. Dan setelah ditimbang-timbang ya emang bener sih, mungkin manfaaatnya lebih besar kalo aku harus menunda do what I want to donya itu karena harus memberikan uluran tangan dengan usaha aku di hal yang aku gak suka itu. Dan emang juga, hal yang pengen aku lakuin itu semata-mata karena aku pengen ngejar impian, karena aku pengen segala hal yang udah aku planningkan jauh-jauh hari itu bisa terlaksana. Meskipun harus terseok-seok ngelakuinnya, karena ketika memutuskan pengen ngelakuin hal yang pengen dilakuin, tapi bertentangan dengan kondisi kita sekarang itu butuh perjuangan berat, kayak misalnya aku mungkin bakal jatuh miskin, gagal, lama prosesnya dan lain-lain tapi setidaknya itu bukan masalah buat aku. Karena aku sudah membulatkan tekad untuk mencapainya, dan lagipula itu adalah hal yang memang aku pengen lakuin. Tapi nayatanya, I cant do that.

Yah begitulah hidup, banyak yang hal yang sudah kita rencakan sedemikin rupa, tapi pada akhirnya ketika ditengah jalan atau bahkan baru pengen mulai, udah berasa ada tembok besar yang menghalangi kita untuk ngelakuinnya. Mungkin ini ya cara Allah memberikan rencananya. Jadi berdo’a aja semoga yang sekarang ini kita lakuin emang rencana terbaik dariNya. Bukan semata-mata karena keegoisan kita belaka.

Pernah beberapa kali aku mengahadapi situasi ini ketika SMA atau awal-awal kuliah atau dipertengahan kuliah. Dan karena ini udah diakhir masa kuliah bahkan aku udah selesai dari duni perkuliahan, makanya pengen ngebenahin lagi planning sesuai keingin, tapi ternyataaa.. berhadapan lagi dengan masalah ini. Yaa tawakal ilallah aja lah. Allah yang lebih tahu, Allah yang lebih tahu.


Karena rencana Allah itu adalah yang terbaik, ya kan ? :)

Comments

POPULAR POST

Surat Cinta Untukmu Ukhti ...

HIJAB YANG SYAR’I?? RIBET?!

HANYA BERSAJAK

SEMBURAT ISI HATIKU, BU...

Dua Perempuan Dibangku Taman