Skip to main content

TERUNTUK EL-FATH'13



Menghitung waktu, dari gerimis merdu senja itu
Menatap kolong langit, yang sama dalam setiap buai anak adam
merasakan aroma, aroma buih tanda dalam jejak
hampir genap sudah 16 bulan bercengkrama

Lihat! bagaimana dulu kita yang sok tahu kini mulai mengerti lagi sesuatu
dari titik kecil yang mengeratkan
dari amanah besar yang memberatkan
Amanah yang bukan sekedar hadiah atas pandainya dari dominan bodohnya kita

Bukan atas label kita menjadi besar
Bukan pula atas sekedar anugrah yang kita punya
lihatlah kita hari ini, berdiri di tanah yang sama-sama tak sebenarnya mau ditapaki
dibawah langit yang tak ingin menaungi
kita hanya kecil yang dibesarkan
yang terserak kemudian dikumpulkan
bukan apa-apa yang menjadi siapa.

tapi lihatlah kita hari ini. masing-masing mulai lupa diri
sibuk perkaya atas nama pribadi
Kewajiban yang menjadi kewajiban terabaikan
Mencari ruang nyaman, atas ego pribadi
Menyibukkan waktu atas  apa yang menjadi nafsu hati
Masih sadar kan? bahwa kita, yang saat ini mengais ilmu tanpa tanggungan
Menjadi harapan atas ribuan kaki yang hidup
Menjadi tumpuan atas ratusan kehilangan
Mari kembali lagi berkaca pada masing-masing jiwa yang mulai mati rasa
Membuka kembali hati, telinga, dan ruang rasa yang mulai luntur dari bisikan keegoisan
Bukan maksud yang lain hilang, hanya paksakan untuk mengingat amanah yang mulai terabaikan
Sungguh, jika senyapnya malam diajak untuk menghitung
Amanah yang menempel dipundak lemah-lemah ini, lebih berat dari kebekuan yang dimiliki sang Malam

Terkadang, kita butuh terluka untuk tahu bahwa darah itu ada
Terkadang,  kitapun butuh sakit untuk merasa bahwa sehat itu nikmat
dan Terkadang, segala apa yang menjadi milik kita, perlu dihilangkan. untuk membuat sadar, bahwa milik kita itu berharga
Namun, selama raga belum terluka, selama jiwa belum tersakiti, dan apa yang kita miliki mengilang, menghilang dan lenyap
Buatlah berharga setiap apa yang ada dan akan terlewati
Karena jejak telah terlanjur terpacak
Dan waktu telah lama berguguran
Bahkan ia, tahu bahwa kembali adalah sebuah keniscahyaan
Maka biarkan waktu kesepia
Karena kita ada dan lebih nyata darinya
Rasanya tak ada lagi yang perlu kita tunggu
Untuk Amanah yang sudah pasti, perlukah kau tanyakan lagi?


                                                                                                            Teruntuk El-Fath ‘13


                                                                                                         Depok, 12 Desember 2014


                                                                                                                             - Fathkhiya & Hilyah -

Comments

POPULAR POST

Surat Cinta Untukmu Ukhti ...

HIJAB YANG SYAR’I?? RIBET?!

HANYA BERSAJAK

SEMBURAT ISI HATIKU, BU...

Dua Perempuan Dibangku Taman